Scroll untuk baca artikel
Girl in a jacket

Girl in a jacket
Aceh

Listrik Byar Pet, Ketua FOKUSGAMPI: PLN Tak Perlu Minta Maaf Tetapi Harus Bertanggungjawab

159
×

Listrik Byar Pet, Ketua FOKUSGAMPI: PLN Tak Perlu Minta Maaf Tetapi Harus Bertanggungjawab

Sebarkan artikel ini

Ketum FOKUSGAMPI Banda Aceh, Muhammad Rafsanjani, dalam suatu kegiatan beberapa waktu lalu. (Foto Dok. FOKUSGAMPI).

Sigli,Acehinspirasi.com | Forum Komunikasi Generasi Muda Pidie (FOKUSGAMPI) Banda Aceh, meminta Perseroan Terbatas Perusahaan Listrik Negara (PT PLN) harus bertanggungjawab dan memberikan kompensasi atas pemadaman listrik di sejumlah wilayah Aceh. Hal ini karena membuat pelanggan mengalami banyak kerugian.  

Ketua Umum FOKUSGAMPI Banda Aceh, Muhammad Rafsanjani, S.Sos., Rabu (05/06/2024) mengatakan, PLN tidak perlu meminta maaf atas insiden pemadaman listrik yang hidup mati atau byar pet.

“Seharusnya PLN harus tunduk pada Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. Karena itu PLN wajib memenuhi hak-hak konsumen,” ungkapnya.

Rafsanjani juga mengatakan, bahwa PLN harus menghormati hak-hak konsumen dan memberikan solusi yang konkrit untuk menyelesaikan permasalahan ini. Masyarakat berhak mendapatkan layanan listrik yang berkualitas dan handal.

“Jangan giliran masyarakat sedikit telat bayar listrik langsung diputuskan , tetapi giliran PLN yang membuat masyarakat rugi akibat pemadaman listrik PLN hanya minta maaf, ini tidak Adil !”, ujar Muhammad Rafsanjani.

Dia menjelaskan hak pelanggan atau konsumen, meliputi hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi layanan listrik. Hak untuk memilih layanan listrik dan mendapatkannya sesuai dengan standar yang dijanjikan.

Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas layanan yang diterima dan hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian apabila layanan yang diterima tidak sesuai dengan perjanjian atau standar yang berlaku, imbuh Muhammad Rafsanjani.

iklan-bank-aceh