Scroll untuk baca artikel
Girl in a jacket

Girl in a jacket
Nasional

MK soal Gibran: Jabatan Wapres Tak Ditunjuk, Bukan Nepotisme

112
×

MK soal Gibran: Jabatan Wapres Tak Ditunjuk, Bukan Nepotisme

Sebarkan artikel ini

Hakim MK tegaskan pencalonan Gibran sebagai cawapres di Pilpres 2024 bukan nepotisme. AFP/ADEK BERRY.

Jakarta, Acehinspirasi.com l Mahkamah Konstitusi (MK) menyatakan bahwa jabatan Wakil Presiden (Wapres) bukan posisi yang diangkat atau ditunjuk, sehingga tidak dapat dikategorikan sebagai nepotisme.

Hal ini disampaikan oleh Hakim Daniel Yusmic yang menolak dalil pemohon terkait nepotisme dukungan presiden Joko Widodo terhadap pencalonan putranya, Gibran sebagai calon Wakil Presiden di Pilpres 2024.

Pemohon mendalilkan bahwa tindakan Presiden yang menyetujui dan mendukung putranya tersebut merupakan pelanggaran atas Ketetapan MPR No XI/MPR/1998 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme; Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999; serta Pasal 282 UU Pemilu.

Untuk membuktikan dalilnya, pihak terkait mengajukan alat bukti berupa keterangan ahli Edward Omar Sharif Hiariej. Namun karena pemohon tidak menguraikan lebih lanjut dan tidak membuktikan dalilnya, maka MK tidak mendapatkan keyakinan akan kebenaran dalil tersebut.

“Adapun jabatan yang dikategorikan sebagai nepotisme adalah jabatan yang pengisiannya dilakukan dengan cara ditunjuk/diangkat secara langsung. Artinya, jabatan yang diisi melalui pemilihan umum tidak dapat dikualifikasi sebagai bentuk nepotisme,” katanya di Ruang Sidang Pleno MK, Gedung MK RI, Jakarta, Senin (22/4).

MK menilai bahwa dalil yang diajukan pemohon tidak tepat karena jabatan Wapres adalah posisi yang diisi melalui pemilihan umum, bukan pengangkatan langsung.

iklan-bank-aceh